Monday, 1 January 2018

2018 Bikin Luar Biasa

Anjakan Paradigma 2018
Teks: Maziana Zainal
Sumber Rujukkan : Dewan Bahasa Dan Pustaka


Dari sudut ertinya:
Anjakan
Hasil menganjak, peralihan.

Paradigma
Merujuk kepada makna lingkungan atau batasan pemikiran (seseorang atau sesuatu organisasi) pada sesuatu masa yang dipengaruhi oleh pengalaman, pengetahuan, kemahiran dan kesedaran yang ada.

Anjakan Paradigma
Peralihan paradigma (pemikiran/pengetahuan/kemahiran) daripada satu lingkungan atau batasan kepada sesuatu yang baru (biasanya kepada yang lebih baik).

Setiap orang seharusnya melakukan anjakan paradigma untuk meningkatkan kualiti diri.
Dan untuk merealisasikannya dengan jaya, persekitaran juga perlu diubah.
Jadi, sempena cuti tahun baru ni kita ubah posisi bilik, tempat kerja, tempat belajar dan segala bagai. Ia sangat mempengaruhi kita untuk melaksanakan tugasan dan membantu menyumbang ketenangan dan idea.

Bakkata para cendikiawan, kita bertindak serta bertindak diluar kotak. 
Cabar minda dan kebolehan diri. Berubah dari zon selesa.
Tiada lagi mempersoalkan segala bagai kejadian macam detektif sebalinya berfikir bagaimana solusinya.

Tiada lagi membebani jiwa dan minda atas segala yang berlaku, sebaliknya mengatakan Allah sedang merindui aku.

Tiada lagi syak wasangka dengan perkara yang berlaku, sebaiknya mempersalahkan diri sendiri dan mencari penyelesaian.

Tiada lagi istilah mustahil kepada mungkin.

Membenarkan diri untuk belajar dan belajar. Aktifkan kreativiti minda dan do it.
Sokong diri dan pemikiran anda dan bangkit terus.

Anjakan paradigma bukan setakat diri sendiri, kita boleh mengajak dan mengajar anak-anak bersama untuk berubah kepada kualiti yang lebih baik dari sebelum.

In shaa Allah.
Belum terlambat jika terus berusaha. 

Saturday, 30 December 2017

Jendela 2018

Selamat Datang 2018
Teks: Maziana Zainal

Pintu gerbang 2017 kian melabuhkan jendelanya. Lusuh berganti baru, begitulah resamnya.
Masa yang berlalu menjadi sejarah dan panduan untuk meneruskan langkah di hadapan.

Onak dan ranjau tak akan pernah sama. Ketahanan belum tentu seteguh sebelumnya.
Namun tarikhnya, waktunya pasti akan berlangsung tanpa memperdulikan apa yang berlaku. Usia juga semakin men"tua"kan diri. Urat dan sendi pastinya turut dimamah usia, tidak semuda remaja.

Iman perlu ditambah dan diperhebatkan untuk bekalan di sana. Ketaqwaan perlu dididik dan dibentuk untuk teguhkan iman.

2018 dikhabarkan akan mengoncang ekonomi dunia. Peningkatan kos yang saban masanya naik, kurangnya sedikit.
Kos rawatan juga menduga mereka yang sederhana seperti kami. Entahlah. 

Mengenang detik 5 tahun lalu, kami amat sukar mendapatkan bantuan. Tetapi kini dikhabarkan, orang kaya senang-senang dapat bantuan. Takpelah, ia dah berlalu. Biarkan mereka yang bertanggungjawab terhadap amanah menyalurkan bantuan ini menjawab dengan Allah di sana nanti.

Untuk mengundur waktu, memang mustahil. Hidup kena ditempuhi dengan pelbagai rasa. Asal jatuh, bangunlah kembali. Asal berdiri, teguhkanlah kekuatan sendi supaya jatuhnya tak menjunam kembali.

Allah tidak menzalimi hambaNYA. Ia ketukkan kasih sayang dariNYA. DIA mahu kita berbicara denganNYA, meminta padaNYA dan berpaut kepadaNYA.

Asbab sesuatu ujian, ada rezeki yang baik dari Allah. Sedar ke tak? 
Egonya kita sehingga tak nampak rezeki yang diberikanNYA disebalik ujian. Allahuakbar.

2017
Kak Maz belajar kenali potensi diri, bakat diri dalam bangkit dari kejatuhan bisnes. Kemampuan Kak Maz membuka bisnes kuih frozen. Iyea, itu kemahiran yang kami warisi dari mak ayah. 

Potensi diri - mengolah, mendalami dan menguji resepi demi resepi sehingga mendapat yang serasi dengan selera pelanggan.
Serta memenuhi tempahan berpuluh bekas setiap minggu hanya dengan bekerja seorang diri, bukan sesuatu yang mudah.

Penghujung garis penamat pula, Kak Maz meng"upgrade"kan diri dari seorang droship kepada agen untuk beberapa produk. Alhamdulillah.

Asalnya tiada keyakinan tetapi Kak Maz usahakan untuk berfikir terus dan mencuba dan mencuba.

Menjadi agen RichMe Inai, kerana Kak Maz memang suka berinai tau. Kebetulan inai ini ada aloevera, ia membantu merawat kuku yang rosak. Mak Kak Maz pun suka, adik serta anak buah juga suka.

Losyen urut berasaskan air (waterbased) MMG, Kak Maz melangkah ke level seterusnya kerana jatuh cinta dengannya. Mudah diserap ke dalam lapisan kulit, sakit semakin pulih. Denga haruman lavendernya, orang tak tahu ia losyen berubat.

Kalau dulu, asyik bau minyak cap kapak je. Orang sebelah pun naik pening bau. Kalau dalam tempat berhawa dingin, boleh sesak nafas. Hahaha.

Target Kak Maz 2018
Mencapai target seperti orang bisnes lain. Menjual produk orang dulu lah, kumpul modal untuk majukan produk sendiri. 

Membantu mereka yang ada sakit dan masalah, sebab tu Kak Maz niaga produk MMG waterbased losyen dan Aura Rezeki. 
Moga khasiat 2 produk ni, dapat membantu mereka yang memerlukan.
Orang sombong je tak mau dibantu. Ops, jangan kecam tau. Ia realiti kehidupan.

Bebas kewangan? 
Iya. Itu target utama. Sebab nak kena simpan untuk rawatan suami dan anak-anak, serta orang tua kami. Rawatan adalah asbab kita perlu jadi KAYA. Tanpa wang, rawatan menjadi sukar. Maka, riwayat tersayang akan terancam.

Kemewahan lain? 
Itu bonus lah jika ada lebih. Tetapi lebih baik harta dunia, kita labur untuk kumpul harta akhirat.
Faham tak?

Moga Allah mempermudahkan urusan kehidupan di dunia dan akhirat kami. Mendatangkan kami bisnes dan rezeki yang tiada henti dan putusnya. Meredhai dan merahmati serta memberkati amalan dan ibadah kami dunia dan akhirat.

Aamiin Ya Rabbal Alaamiin. Aamiin Ya Mujib.

Terima kasih 2017 kerana bersama kami. Selamat datang 2018, berjuanglah bersama-sama kami.


Ikhlas
Maziana Zainal



Friday, 29 December 2017

Melawan Emosi

Fasa Merobek Dinding Emosi
Teks: Maziana Zainal


Emosi. Apa emosi? Perasaan dalam hati, jiwa dan minda. Ia subjektif. Sukar diramal, sukar dikaji.

Berubah-ubah, itu sifatnya. 
Positifnya bila ia berjaya melawan negatifnya. 
Melawan kelemahan diri, menewaskan kesedihan hatinya.
Terus bangun dan bangkit tanpa mengundurkan diri lagi.

Tetapi adakalanya ia tersadung dek batu di hadapannya. Sakitnya mungkin mudah diubati, dan adakalanya semakin membarah.

Untuk melawan dan menewaskannya, bukanlah senang bukanlah mudah. Kekuatan dari sudut dalaman yakni jiwa dan rohani kena kuat dan harus kuat.


Bagaimana untuk mendapat kekuatan.
Dari pengalaman Kak Maz sendiri. Kak Maz mengamalkan produk berunsur Aura. Kerana Kak Maz percaya, dengan aura yang baik dan kuat tiada satu pun bisa menjatuhkan kita.

Saat kejatuhan atau saat diuji hebat dari Allah, tiada yang mampu membantu kita. Orang sekeliling hanya mampu menasihati dan berkata-kata tetapi ia tidak mampu mengenggam hatimu.

Ketika ini, Allah sebaik-baik penasihat. Walaupun nasihatNYA tanpa kita dengari dengan telinga, ia terus ke dalam ruang paling halus iaitu HATI.

Istiqomah itu susah tetapi ia semakin mudah dan senang jika hati kita menzahirkannya dengan ikhlas dan tulus.

Kak Maz pernah cuba semua itu, sebaliknya kecundang dan rasa kemurungan jiwa. Cuba kuatkan, berkali-kali gagal sehinggalah Kak Maz mengamalkan produk aura.

Gabungan zikir, solat dan segalanya berjalan lancar dengan hati yang tenang dan damai. Tanpa perlu dipaksa, ia hadir terus ke dalam diri.

Cahayanya memancar tanpa anda sedari. Asbab itu, Allah mengangkat segala doa-doa kita kerana kita redha dengan ujianNYA. 

Tiada lagi keluh mengapa dan kenapa.
Bagaikan 360 darjah perubahan kita berlaku. Dari mempersoalkan kenapa dan mengapa, kini ia menjadi " Allah ingin berikan yang terbaik dan lebih baik, sebab itu dia uji kita sebegini."

Nampak tak impak dia?

Produk aura apa?
Awalnya dulu Kak Maz menggunakan perfum aura dari Auralife. Wangian gelombang yang disyifakan. Pernah kawan lama tegur, " Awak sekarang terlalu positif."
Alhamdulillah.

Walau pelbagai Kak Maz lalui, Kak Maz mampu berdiri dan terus melangkah tanpa kesedihan dan kemurungan.

Sekarang susah nak dapat produk itu, jadi Kak Maz bertukar kepada amalan Mandian Garam Bukit dari Aura Rezeki.
Alhamdulillah.

Perkara penting! 
Jangan taksub!
Jangan niat yang tak baik!
Jangan tersalah memilih produk aura!

Ini perantaraan dan asbab sahaja. 
Semuanya dengan izin Allah. Kerana setiap kali mengamalkannya, kita memohon keizinan dari Allah agar memakbulkan doa-doa kita.







Maziana Zainal
0163961956

Sunday, 10 December 2017

Kek Keju Meleleh Chef Sanif

Sedap Dan Tak Menghampakan
Teks: Maziana Zainal


Dah bertahun lamanya Kak Maz menjual Kek Keju Meleleh Chef Sanif ni. Tak pernah berubah kualitinya malah bertambah perisanya.

Airtangan Chef Sanif sangat dikenali ramai sebenarnya. Pernah bekerja di hotel terkemuka di ibukota kita. Kualiti kejunya bertaraf antarabangsa. Memang tak sama dengan airtangan keju tempatan.

Rata-rata pelanggan Kak Maz meluahkan rasa gembira dan teruja mereka tatkala pertama kali merasai kek keju ini.

Bagi mereka berbeli dengan harga rm20 sebekas. 

  • Tiada rasa muak
  • Rasa kek, rasa aiskrim - bila makan sejuk
  • Rasa meleleh kejunya - bila dibiarkan seketika pada suhu bilik.


Percaya tak? Walaupun besarnya sebesar bekas tapau nasi, mereka mampu menghabiskannya seorang tanpa rasa muak sebaliknya rasa bersalah sebab makan tak ajak. Hahahaha

Kini Kek Keju Meleleh Chef Sanif mempunyai 12 perisa istimewa:

  1. Pandan
  2. Vanila
  3. Lemon
  4. Coklat
  5. Strawberi
  6. Oreo
  7. Red Velvet
  8. Tiramisu
  9. Belgian
  10. KJK ( Kek Jalan Kuchai)
  11. Trio Coklat
  12. Black Forest


Anda mesti mencubanya.

Kak Maz juga membuka peluang kepada anda yang ingin mencari pendapatan sampingan. Tanpa syarat yang ketat, hanya minimum order 10 bekas sahaja.


Hubungi:
Maziana Zainal
0163961956

Friday, 8 December 2017

Selamat Pengantin Baru

Pengantin Oh Pengantin
Teks: Maziana Zainal


Bila masuk sahaja musim cuti sekolah, ramai orang merangcang hari bersejarah mereka kan. Iyalah, jika mahukan kesemua sanak saudara berhimpun, inilah waktu yang sesuai.

Ia sekali pakej bawa ahli keluarga bercuti dan riang ria bersama sepupu sepapat mereka termasuklah kita kan. "Gossip Time". Tak gitu?

Merewang bersama mak sedara, pak sedara, atok, nenek, pupu-pupu, adik beradik, ipar duai, anak-anak buah dan kesemua tetamu yang menolong. Wah! Ramainya.

Ada yang duduk bahagian dapur, khemah, pelamin, bilik pengantin dan yang penting bahagian bilik air (yang ni paling wajib bersih kan, kalau tak siren mak akan pitching tinggi tau) dan bahagian menguruskan hal pengantin.

Bagi yang suka mengelat kerja, dia akan memilih duduk melepak dalam bilik pengantin. Betul tak?
Macam biasa buat je kan. Hahaha


Malam Berinai
Malam ni ada yang seronok dan ada yang tak seronok. Agak-agak korang tahu tak apa yang seronok dan tak seronok?

Seronoknya bila nak berinai. Ramai nak tumpang sekaki kan. Jeleslah tu tengok jemari pengantin.
Pastu nak mengelak buat kerja. Alasan tangan dah berinai. Kan? Kan?
Aura berinai ni lain macam tau. Kita terasa berseri bersama. Terpesona sendiri.
Hahahaha, dah jangan perasan sangat.

Paling seronok, keesokkannya pakat membandingkan jemari siapa paling wow. Merah siapa paling pekat. Betul tak?
Paling ditunggu, siapa paling comot. tercalit sana sini termasuk muka. Hahaha.
Sedangkan sebelum tidur dah bungkus dengan plastik beg.

Tang yang tak seronok bab memetik dan menumbuk daun inai. Penat tau. Lengguhnya satu badan. Yang ni semua orang tak suka buat. Kenapa tak blend?
Oo, tak sesuai dikisar tau. Kita nak dia hancur dan berair sendiri dari daunnya. Baru warna dia wow.

Satu lagi yang tak seronok, tidur malam terseksa. Kejung kaki tangan nak kena statik. Mahu tunggu kering sebelum tidur, makan masa sejam lebih tau. Mulalah menghala ke kipas nak bagi cepat kering.


Berinai cara moden ~ RichMe Inai

Richme Inai, satu-satunya inai yang digabungkan bersama aloevera dan dimoden cara menggunakannya.
Ramai yang meraguinya. Benarkah inai? Macam Q-tex je.
Yea, kaedah menggunakannya seperti menggunakan q-tex tetapi bahannya dari daun inai dan aloevera.

Kaedah yang mudah.
Tahap penyerapan yang cepat 30-50 minit. Tetapi lagi lama lagi bagus. Merahnya lagi wow.
Boleh pakai ramai.
100% bahan semulajadi dan selamat.

Nak lagi wow, kita bersihkan kuku dan kilatkan guna pengilat kuku yakni buffer.
Promosi terhad, beli 1 RichMe Inai akan dapat percuma buffer (tiada dalam pasaran yang serupa kami).

Lihatlah hasil jari jemari sahabat-sahabat kami ini.




























Maziana Zainal
0163961956
#AgenDropshipDiperlukan

Thursday, 7 December 2017

Pantang Berkhatan

Tahniah Anak-Anak
Teks : Maziana Zainal

Horrey! Gembira hati ibu ayah bila anak-anak berjaya dikhatankan. Perkara wajib dalam hukum agama Islam.

Pepagi ibu dan ayah dah keluar beli sarapan dan ikan mentah untuk lauk berpantang. Ayah yang pilih sebab ibu duduk dalam kereta, mengantuk sangat.

Dah sampai rumah, " Alamak bu, kenapalah abang lupa nak beli ikan untuk kita. Kita tak perlu berpantang kan?" Hahahaha, gelak dek ibu.

Menu hari ini, ikan goreng selar kuning sahaja bersama nasi putih. 
Opah cakap makan roti canai takpe bukan makan telur sebiji begitu, ia dah bercampur bahan lain. Lagipun mereka bukan bersalin macam kita, luka dalaman.

Kadangkala datang kebuntuan dalam menyediakan menu. Aduh! Menu apa lagi. 
Besok? Lusa? Sampai bila anak-anak kena berpantang?

Korang pun macam Kak Maz ke? Pening kan?

Merengek lagi hari ni. Ibu sakit. Ibu pedih. Ibu pujuklah macam-macam, tak jalan pun. Bila ayah yang bersuara, memasing seolah faham. Emm, naluri sama ni.

Malam ni mereka masih dibenarkan layan tv sampai pagi. Dan pastinya besok pagi korang pengsan sampai 11 pagi.

Sunyi je rumah takde gaduh, jerit, ketawa seperti biasa. Ibu yang biasa garang, sudah hilang taring walaupun badan masih lagi lemah. Kerana faham emosi sewaktu sakit. Ibu tak nak kamu sakit dan teremosi dek kerana kemarahan ibu ayah.

Ayah melayan diri sendiri. Ibu tahu sikap ayah yang resah tapi tak ditunjuk. Malah mampu memujuk emosi ibu agar tidak risau berlebihan. " Semuanya ok sayang, jangan bimbang." Itulah juga kalimah keramat ayah gunakan semasa ibu melahirkan kembar dulu. Sedang waktu ibu kembar pertama di NICU, bercucuk sana sini sampai berdarah. Biar dia je tahu. Biar dia je yang menangis, asalkan ibu sihat segera. Waktu itu, ibu tak mampu ziarah dan menyusu kamu lagi. Dekat ibu adik kembarmu.

Ops, tersentuh emosi lama. Tapi itulah sikap AYAH. Dia hanya akan bagi klue sahaja jika ia nampak teruk.

Saat Kak Maz menulis entri ni dah masuk hari ke 5, anak-anak masih berbaring dan tak berjalan sangat. Pedih dan ngilu. Nak pula bila nampak terjojol benang jahitan yang disangkanya jarum.

Kenapalah jiwa pejuang ayah dan ibu tiada pada kamu duhai anak-anak. Kuatkanlah semangat nak melawan sakit.

Ayah dah bising suruh berjalan keluar rumah, ambil vitamin matahari. Tetapi mereka mengelat juga.

Hari ke 3, ibu dah mula buat cucian menggunakan air suam dan minyak berubat Nona Roguy. Amalan ibu semasa bersalin dulu, luka memang cepat sembuh. Alhamdulillah.

Bila dah bersih, baru selesa dan tak gatal. Yang kelakar, awalnya anak-anak menolak takut minyak tu menyebabkan lagi pedih. Bila dah buat, mereka minta lagi disapu bila luka mulai nak pulih. Bila gatal, maknanya nak pulih sebab kulit mula mengering dan mengecut.

Kalau gatal disebabkan jangkitan, ia berbeza.

Hari ni ibu balut manja-manja sikit kat situ guna gauze dan minyak mustajab, agar jahitan pulih dengan cepat. 

Petang nanti, ayah balik dari dialisis kita exercise sikit yea. Bila banyak bergerak, urat - urat aktif semula. Maka, kadar penyembuhan lagi super duper. Jangan lompat bintang pula yea.

Selamat Habiskan Berpantang.

Hero Malaya Berkhatan

Fasa Baru Seorang Lelaki
Teks : Maziana Zainal


Bak kata suami Kak Maz, lelaki ini ada 4 cabaran dalam hidupnya. Antaranya:

  1. Cabaran berkhatan
  2. Cabaran akad nikah
  3. Cabaran menanam uri anak sendiri
  4. Cabaran mewalikan anak perempuan
Untuk suamiku, cabaran ke 4 tak mungkin berlaku kerana anak kami semua lelaki. Maaf ye abang, perancangan Allah semua ini. Lengkap sudah cabaran si ayah.

Sekarang cabaran pertama anak-ana lelaki Kak Maz. Berkhatan.
Fasa seorang lelaki melangkah masuk ke alam teruna dan remaja. Anak kembar Kak Maz berusia 11 tahun dan anak bongsu berusia 8 tahun.

Kami mengkhatankan mereka serentak supaya tiada yang akan sakat meyakat. Sakit bersama.

Seawal subuh, si ayah dah menakung air di dalam kolam untuk anaknya mandi nanti sementara menunggu tok mudim sampai. 

Ibu mengejutkan mereka seawal 7.30 pagi untuk merendam. Wah, seronok mereka. Iyalah dapat main air puas puas. Dengan berani bertanya, " Ibu, bila atok sampai. Saya nak dulu."
Terkejut Kak Maz, wah anakku dah bersedia sungguh ni.

Melintas sebuah ambulans di depan rumah. "Haa, atok dah sampai."

Ayah rupanya dari tadi dah siapkan tempat untuk berkhatan dan sesudah berkhatan. Atok pun masuk bersama pembantunya. Dipersiap segala perkakas untuk mengkhatankan.

Waktu ini hati seorang ibu mulai resah gelisah. Malam tadi, ibu mulai demam. Masa anak bersunat, masih belom kebah sepenuhnya tetapi kerana anak-anak digagahi. Begitu juga ayah, dah 3 hari demam.

Saat Mendebarkan

Si along berbaring di tempat yang disediakan. Ayah ke hulu ke hilir menjaga lagi 2 anaknya supaya tak melihat di samping memerhati. Zaman muda dulu, ayah selalu ikut atok khatankan orang, dia dah tahu cuma maybe tak sanggup tengok anak sendiri.

Saat bius nak dimulakan. Si along menjerit-jerit. Ibu hanya pegang di kaki sahaja sambil urut-urut. Jeritannya tadi telah mengugat jiwa adik-adiknya, maka ketakutan bersarang di jiwa.

Bila bius dah mulakan kerjanya, maka kaedah khatan bermula. Dah tak sakit, cuma rasa macam dicubit katanya.

Pendarahan juga tidak banyak. Tak luak ke lapik pembaringan.

Sekelip mata sahaja, dah proses menjahit. Menjahit? Jahit ke?
Aah, ayah yang pilih. Katanya kaedah ni cepat sembuh. Dan dia yakin dengan atok sebab yang buta pun atok boleh sunatkan.

Dan lagi satu, atok tak balut pun. Tiada darah yang keluar.

Sekarang along dah selesai. Ayah baringkan dia di bilik sementara tunggu adi-adiknya selesai.

Setiap anak lain ragamnya. 
Si angah, ibu duduk disebelahnya. Ya Allah digenggam sekuat hatinya. Dengan cucu yang tajam, mencengkam kuat. Adakala hampir digigit lengan Kak Maz. 

Bila bius dah meresap, segalanya proses berlaku tanpa rasa sehingga akhir.

Tiba saat yang bongsu. Rupanya dia dah menangis ketakutan. Adik seorang tak tenang. Dia tahan sakit masa dibiuskan tidak seteruk abang-abangnya. Dipeluk dan digigit bantai sambil memeluk lengan ibu. Airmata dan jeritan kecil sahaja menzahirkan kesakitan itu.

Alhamdulillah. Selesai sudah.
Saat atok balik dan anak-anak masih ada bius, ibu dah tak dapat bertahan. Terus telan panadol dan tidur.

Nak tahu kisah berpantang dan cabaran si ibu menjaga? 
Tunggu episod seterusnya.

p/s: Maaf, gambar tiada. Anak-anak tak mengizinkan.

Selamat Berkhatan.